ayda

Memilih printer

| Ayda | life

Setelah berbingung-ria memilih printer buat di rumah, akhirnya pilihan saya jatuh ke Epson saja. Awalnya sih, saya nyari printer yang praktis, mudah dibawa kemana-mana dan tentunya mudah ngisinya juga. Tapi sekarang, model2 printer yang baru tidak banyak memberi kita pilihan yang sesuai keinginan.

Pilihan pertama jatuh pada Samsung ML 2010, karena printer laser yang harganya dibawah 1jt tapi punya kelebihan bisa untuk fotokopi dan scanner. Tapi jelasnya ga ada warnanya :P besar juga.. hmm.. ga jadi deh.. lagipula, diruangan kantorku dah ada scanner *halah, pamer!*

Trus ada yg nyaranin *tukang.printer* untuk pakai HP saja klo printer laser. Tapi saya nyari yg ada warnanya juga jeh.. Penginnya Canon tapi katanya kapasitas tinta dalam tank sedikit banget dan menurut pengalaman, untuk ngeprint beberapa lembar saja udah habis. Oke, saya juga penganut pelit anti boros jadi Canon keluar dari “daftar”. :D

Pilihan selanjutnya tertuju pada Epson. Tapi kelemahannya adalah ga bisa diisi ulang alias harus beli catridge-nya. Waduh, bangkrut dong saya ntr, hehehe.. Solusinya, tentunya udah kita ketahui secara umum : DIINFUS. Sebelumnya, dalam bayangan saya, tabung2 tinta itu akan bikin ribet ketika kita akan membawa printer kemana-mana. Tapi jelas salah dong.. lha wong tabungnya kan dilem disisi printer dan ga bakalan jatuh. Hihihi..

Sebenarnya saya masih keukeuh pgn Canon tapi kata tukang printer yg tadi, Canon itu ga bagus klo pake sistim infus karena tinta warnanya sering “kalah” sama tinta hitamnya klo pas dipake (eh,bener ga ya gitu? hehehe.. pokoknya intinya sering kalah gitu *katanya*). Nah klo Epson itu lancar jaya klo pake sistem infus, selain itu ada botol penampung tinta sisa ngeprint pada bagian belakang printer.

Akhirnya saya pilih pake Epson dengan sistim infus saja. Kenapa C90? Murah sih, hihihi.. (tapi jadi mahal klo ditambah sistim infus) dan dah cukup klo cuma buat ‘maen-maen’ dirumah. Apa ‘moral’ cerita diatas ya? Dalam hal ngakalin buat nyari untung, Epson memang pinter (dengan catridge yg ga bisa diisi ulang) tapi masih pinteran Canon (meski diakalin dgn infus masih tetep ada kelemahannya)..
:grin:

Related Entries:

Random Entries:

Tinggalkan Komentar Anda