ayda

Bromo

| Ayda | journey,life

Berdua mendaki gunung Jalan-jalan kami (a.k.a saya sama swami dunk..) bulan kemarin adalah ke Gunung Bromo. Secara saya udah 3 tahun tinggal di Malang tapi kok ya belum pernah kesana, hehehe.. Moment yang tepat kan? (berwisata bersama swami).. Itung2 hanimun yang keseratus sekian lagi :D

Untuk mengunjungi Bromo dapat menggunakan jasa agen travel atau klo udah tau jalannya bisa pake mobil sendiri, atau bisa juga naek angkot. Kali ini kami menggunakan jasa agen travel, secara ini pertama kalinya kesana, selain itu saya lagi sok manja, ga mau susah2, hehehe..

Ada banyak pilihan jasa travel, namun saya mencoba pake Praktis Travel yg berlokasi deket jembatan Sukarno-Hatta. Secara kantor sayah sudah langganan tiket pesawat disitu. Tapi ternyata saya salah pilih uey.. *bahasnya skrng aja ya* Udah mobilnya ga mau masuk gang tempat kami dijemput (padahal gangnya dah biasa dilewatin mobil sekelas panther), trus pake nyasar DUWA kali!! Nyasarnyapun kayak ga pake logika.. Kok kayaknya ga pengalaman gitu sih?? Kecewa saya!!

Sudahlah, saya mau bahas yg lain aja! Btw, utk ke Bromo, ada pilihan midnight tour dan yang pake nginep. Tapi kami pilih yg midnite tour sajah, yaitu tour selama kurang lebih 10 jam. Jadi, kami berangkat jam 1 malem, dengan pilihan rute lewat Nongkojajar. Paket tour untuk 2 orang kali ini seharga 550rb, dengan rute Mt. Penanjakan, Lautan Pasir dan Puncak Bromo (excluding sewa baju hangat, sewa kuda, dan makan).

Penanjakan di waktu pagi Perjalanan ditempuh kurang lebih 2 jam (klo ga pake NYASAR!, mgkn kurang dari itu) sampai di Penanjakan. Sebelum naik tangga ke Penanjakan, banyak orang yg menawarkan jasa sewa jaket, dengan tarif sekitar 10rb/org (duh, bener ga ya? lupa..) Selain itu ada banyak warung yg jual topi, syal, dan juga minuman hangat serta mie. Toilet juga pasti ada, tapi yg pasti siap2 bersentuhan dengan air es. Hehehe…

Di Penanjakan , kami menunggu matahari terbit. Pas waktu itu, ternyata banyak..nyak banged..nged orang. Ga tau kenapa, apa karena pas malem minggu/minggu dinihari. Waktu mau ngeliat sunrise aja, sampe harus berjingkat setinggi-tingginya ato naik ke batu2. Kebetulan lagi pas lagi renovasi jadi masih banyak tumpukan material (bongkahan bangunan) berserakan. Secara saya imut dan mungil kecil, jadinya kalah bersaing dg orang2, apalagi banyak turis dari Perancis. Hwaduh, saya serasa ditelan bumi, hehehe… *”yang, gendooooonngg..!!!*

Bromo, Gunung Batok dan Semeru Pemandangan Bromo dari atas Penanjakan bagus banget, keren! Lautan pasir yang terselimuti kabut dan Bromo menjulang bersama Gunung Batok. Sementara, nun jauh disana, terlatarbelakangi gunung tertinggi di Pulau Jawa, alias Semeru. Subhan’Allah…

Setelah jam 7, kami turun ke lautan pasir, berbarengan dengan iring2an jeep 4 wheel. Dari lautan pasir menuju tangga naik ke Bromo masih sekitar 2 km. Disana juga ada kuil tempat upacara Kesada. Dikarenakan saya takut naik kuda, maka saya keukeuh jalan kaki (huahauahaha..). Tapi akhirnya menyerah juga saat ditengah2 naik bukit. Dan.. naik kuda lah kami *sendiri2-sewa 40rb PP*, trus perjalanan sampe tangga Bromo pun diiringi dengan jeritan2 ketakutan saya. Udah jalanan mendaki, terjal, trus ini pengalaman pertama saya naik kuda. Walah2..ndeso ya?

From the top of Bromo Melaut di pasir

Selamat sampe kaki tangga, selanjutnya dihadapkan pada kira-kira 250 anak tangga. Kata swami (yg dulu sering naik gunung) : “ini naik gunung terenak”. Iya siy, naik gunung pake tangga, hehehe… Sampe diatas, wueekk.. batuk2 karena bau belerang yg menyengat. Setelah bernarsis ria bentar, kami turun dan dihadapkan pada perjalanan bersama kuda. Whuaaa.. saya sempat ngotot ga mau lagi, tapi setelah melihat jauhnya jarak yg harus ditempuh *jalan kaki?*, makasih deh.. Mau ga mau, saya beranikan naik kuda lagi :P

Hhmm.. perjalanan yg menegangkan sekaligus mengasyikkan.. *apalagi sama swami* hihihi…
Ke Bromo lagi? Ah ayo ajah.. tapi jangan pake travel yg itu lagi ya… Trus, ehm.. naik kuda lagi jg gpp *halah,nggaya!*

Related Entries:

Random Entries:

Tinggalkan Komentar Anda